SubhanAllah سبحان الله Wartawan Dedah Pengalaman Bertemu Koperal Hasan, Penjaga Masjid Al Aqsa Terakhir.

| January 23, 2019 | 1 Comment

SubhanAllah سبحان الله Wartawan Dedah Pengalaman Bertemu Koperal Hasan, Penjaga Masjid Al Aqsa Terakhir. | Siapa sangka tentera tua berusia 90 tahun tu setinggi 2 meter tu adalah Korperal Hasan, penjaga Masjid Al Aqsa yang terakhir dari Turki, setia berdiri di bawah panas mentari. Sebelum meninggal dunia, beliau beritahu wartawan “sesuatu” rahsia buat semua umat Islam terbakar iman.

PENGALAMAN WARTAWAN BERTEMU KORPERAL HASAN

Kisah sebenar berikut disampaikan oleh Ilham Bardakci, seorang wartawan dan ahli sejarah Turki yang meninggal dunia pada 27 Februari 2004.

Bardakci menceritakan kisah pertemuannya dengan seorang tentera Uthmaniyyah yang enggan pulang ke negaranya Turki hanya untuk melindungi masjid Al-Aqsa.

Itu berlaku beberapa tahun, tepat pada tahun 1972. Pada masa itu saya seorang wartawan muda. Beberapa ahli politik dan ahli perniagaan dari Turki berada di Israel untuk lawatan kehormatan. Kami berada di sana untuk mendapatkan perkembangan.

Anda tahu, itu adalah kerja biasa dalam setiap lawatan rasmi.

Pada hari keempat lawatan itu, mereka membawa kami ke tapak bersejarah dan tempat pelancongan dan kami tiba di Masjid Al-Aqsa dalam konvoi. Saya berasa gembira apabila saya naik ke tingkat atas masjid suci.

Mereka menggelar tingkat atas ‘dua belas ribu ruang kandil’ di mana Yavus Sultan Selim menyalakan dua belas ribu lilin dalam kandil. Tentera Uthmaniyyah yang hebat melakukan solat dengan cahaya lilin, jadi kawasan ini dinamakan sempena ini.

KISAH TENTERA TUA DARI TURKI

Seseorang di halaman masjid telah menarik perhatian saya. Seorang lelaki berusia lewat 90-an.

Pakaian seragamnya lebih tua, semua bahagian ditampal, ditampal dan dijahit lagi. Tampalan itu seolah-olah menjadi saksi kepada masa seperti cincin pokok seratus tahun. Lelaki itu berdiri; dia boleh berdiri tegak jika tidak ada bonggol yang kelihatan seperti melekat belakangnya. Dia sudah tua tapi bersungguh-sungguh, dengan ketinggian hampir dua meter. Saya terkejut.

Timbul soalan ‘kenapa dia berdiri di bawah matahari’ kerana tertanya-tanya. Saya bertanya kepada pemandu pelancong kami dan dia berkata: “Sejak saya boleh ingat, saya telah melihat lelaki yang berdiri di sana seperti patung yang menghadap masjid dari pagi hingga petang. Dia tidak pernah bercakap dengan sesiapa pun. Saya fikir dia gila. “

“Saya sudah cukup besar untuk mengetahui bahawa tiada siapa yang akan merenung halaman tanpa ada sebab yang jelas. Dia berdiri seperti burung merpati, untuk membuang topi lama di kepalanya,” kata pemandu itu.

Saya tidak pasti untuk bercakap (bersamanya) atau tidak. Dia menyedari bahawa saya semakin dekat tetapi dia tidak bergerak. Saya katakan dalam bahasa Turki “Selamun Aleykum baba (ayah)”.

Dia sedikit memusingkan sedikit kepalanya ke arah saya, dengan ragu-ragu menjawab ‘aleykumselam ogul (anak)’ dalam suara yang mendalam, gemetar. Saya bertanya ‘apa yang kamu lakukan di sini, siapakah kamu?

Dia menjawab dengan suara yang mengejutkan lagi, “Saya … Saya Koperal Hasan dari Kor 20, Batalion ke-36, pasukan penembak mesingan skuadron ke-8.” Suaranya tidak bergetar lagi.

Meneruskan seolah-olah dia memberikan laporan lisan: “Saya Koperal Hasan dari wilayah Igdir di Anatolia. Tentera kami yang gemilang menyerang England di hadapan Terusan Suez dalam Perang Besar. Tentera gemilang kami telah dikalahkan di Terusan Suez. Diarahkan untuk berundur segera.

Tanah pusaka nenek moyang kami akan hilang satu demi satu. Dan kemudian, British menekan kami ke pintu gerbang bandar suci Al-Quds, menduduki bandar itu. Kami ditinggalkan sebagai pasukan pengawal belakang di Quds. “

Tentera Uthmaniyyah meninggalkan pasukan pengawal belakang untuk menghalang bandar suci dari kemungkinan kecurian sehingga tentera British masuk. Walau bagaimanapun, apabila sesebuah negara mengambil alih sebuah bandar, tentera yang dikalahkan yang ditugaskan untuk menjaga ketenteraman dan keselamatan di negara-negara itu tidak dilayan sebagai tawanan perang.

Pihak British mahukan sebilangan kecil pasukan Uthmaniyyah untuk tinggal di bandar untuk mengelakkan reaksi awam apabila mereka menyerang Al Quds.

Dia meneruskan: “Tentera pengawal belakang saya terdiri daripada lima puluh tiga askar. Kami mendapat berita bahawa selepas gencatan senjata (Mondros Armistice), tentera telah diberhentikan.

Leftenan kami berkata, “Singaku, negara kita berada dalam keadaan yang sukar. Mereka menghentikan tentera kita yang mulia dan memanggil saya ke Istanbul. Saya perlu pergi, jika tidak, bermakna saya menentang pihak berkuasa, tidak mematuhi arahan.

Sesiapa sahaja boleh kembali ke tanah airnya jika dia mahu, tetapi jika kamu mengikuti kata-kata saya, saya mempunyai permintaan daripada kamu: Al-Quds adalah Warisan Sultan Selim Han (Sultan Ottoman ke-9 dan Khalifah Utsmaniyah yang pertama). Teruskan bertugas di sini.

Jangan biarkan orang bimbang tentang ‘Uthmaniyyah (Uthmaniyyah) telah berundur, apa yang akan kita kena lakukan sekarang”. Orang Barat akan bergembira jika orang Uthmaniyyah meninggalkan qiblat pertama umat Islam dari nabi kita yang tercinta. Jangan biarkan kehormatan Islam dan kemuliaan Uthmaniyyah dipijak. “

“Pasukan kami masih tetap berada di al-Quds. Masa berlalu dengan cepat, kawan-kawan telah meninggal dunia satu demi satu, kami tidak ditawan oleh askar musuh, tetapi masa. Hanya saya tinggal di sini. Hanya saya, seorang koperal Hasan di Al-Quds hebat, “katanya.

Peluh dari keningnya dicampur dengan air mata, mengalir di wajahnya yang berkedut.

Dia terus berkata, “Saya mesti memberikan kepercayaan kepada anda, sesuatu yang saya sembunyikan selama bertahun-tahun. Adakah anda akan menyerahkannya ke tempat yang sepatutnya?

“Sudah tentu,” kata saya. Dia seperti menunggu seseorang menghantar berita ke Turki.

“Apabila kamu tiba di Anatolia, jika kamu melalui Tokat Sanjak, tolong berjumpa dengan Leftenan Mustafa, komander yang menggerakkan saya untuk menjaga Masjid Al-Aqsa dan memberi kepercayaan untuk tempat-suci ini kepada saya. Cium tangannya untuk saya dan beritahu dia:

“Koperal Hasan dari wilayah Igdir dari pasukan mesingan masih berada di kota suci Al-Quds di mana kamu tempatkan dia pada masa itu. Dia tidak meninggalkan tugasnya dan mengharapkan berkat, komander. “

Saya berkata “OK”, sambil mencatatkan apa yang dikatakannya dan menyembunyikan air mata saya.

Saya memegang tangannya yang kering, mencium berulang kali.

“Selamat tinggal ayah,” kata saya. Dia menjawab, “Terima kasih, anak. Tidak mungkin untuk kita melihat negara itu sebelum kematian tiba. Berikan salam yang terbaik untuk semua orang. “

Saya kembali kepada krew, merasa seperti semua sejarah telah dihidupkan semula dari buku dan dikumpulkan di hadapan kita. Saya menceritakan situasi itu kepada pemandu pelancong dan dia tidak dapat mempercayainya. Saya memberinya alamat saya dan meminta: “tolong beritahu saya jika sesuatu berlaku”.

Apabila saya kembali ke Turki, saya pergi ke wilayah Tokat untuk menunaikan janji saya. Saya mengesan Leftenan Mustafa Efendi dari rekod ketenteraan. Dia meninggal dunia bertahun-tahun yang lalu.

Saya tidak boleh memenuhi janji yang saya berikan. Dan bertahun-tahun berlalu, sehingga pada tahun 1982, mereka memberitahu saya ada mesej telegraf di tempat saya bekerja. Terdapat satu baris yang ditulis: “Penjaga Uthmaniah yang terakhir untuk menjaga dan menunggu Masjid Al-Aqsa mati hari ini”.

Selepas satu abad, IHH membina sebuah masjid yang indah di Tel al-Hawa, Jalur Gaza dan menamakannya sempena nama tentera Uthmaniyyah, Koperal Hasan. Pada zaman ketika Israel cuba mengharamkan panggilan untuk solat di bandar suci Al-Quds, suara seruan azan pertama untuk solat didengar dari menara “Masjid Hasan Onbasi” (Koporal Hasan), Gaza.

Sumber: Laicikang

Tags: , , , , , ,

Category: AGAMA

Comments (1)

Trackback URL | Comments RSS Feed

  1. Rahmat amzani says:

    Asalammualaikum saudara..
    Boleh ceritakan kisah tentang nabi idris?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *