TAMPIN – Seorang bapa di Taman Bukit Ria di sini, merayu anak lelakinya supaya melupakan segala perselisihan faham dan pulang segera ke pangkuan keluarga selepas hilang tanpa khabar berita sejak dua tahun lalu.

Ti Kai Heng, 64, berkata, anaknya, Ti Kok Ching, 32, mungkin keluar dari rumah disebabkan serabut dengan tindakannya yang kerap menggesa pemuda itu berkahwin.

Katanya, mereka bimbang mengenai keselamatan dan ­ke­a­daan­ anaknya yang jauh dari keluarga.

“Anak kedua daripada empat beradik itu keluar dengan membawa beg pakaian untuk bekerja di lokasi tak diketahui.

“Sejak itu, dia langsung tidak pulang ataupun menjawab panggilan telefon semua orang,” katanya.

Menurut Kai Heng, dia langsung tiada maklumat di mana anaknya bekerja dan telah membuat laporan polis bulan lepas.

Tambahnya, dia berharap anaknya pulang tambahan pula isterinya, Tan Siew Ling, 56, sudah berusia selain ingin melihat Kok Ching memiliki keluarga sendiri.

“Mungkin sebelum ini saya kerap menyuruhnya berkahwin dan sanggup memberi duit tetapi dia tidak bersetuju hingga berlaku perselisihan faham,” ­katanya.

Ujar Kai Heng, dia bimbang setiap kali terbaca berita mengenai sindiket penipuan kerja di luar negara dan berharap anak­nya bukan salah seorang daripada mangsa.

“Tahun lalu ada surat insurannya sampai ke rumah. Saya yakin anak saya ada di negara ini dan berharap agar mana-mana individu yang tahu di mana anak saya dapat menghubungi balai polis terdekat,” katanya.

Orang ramai yang mempunyai maklumat mengenai Kok ­Ching diminta menghubungi pegawai penyiasat, Inspektor Awang Hamad Abdullah di talian ­06-441 1222­ atau mana-mana balai polis berhampiran bagi membantu siasatan.

Sumber: Kosmo

Baca Juga: Lepas 6 Hari Hilang. Akhirnya [email protected] Ditemui Dlm Bilik Hotel.

PETALING JAYA – Kehilangan seorang penuntut doktor falsafah (PhD) Universiti Putra Malaysia, sejak 26 Februari lalu akhirnya terjawab apabila ditemui maut akibat positif Covid-19 di sebuah hotel di Kuala Lumpur, semalam.

Mangsa dikenali sebagai Jordan Anak Maria, 32, kali terakhir dijejaki adalah di Balai Trafik Polis, Ipoh, pada 26 Februari lalu sekitar pukul 5.57 petang kerana ingin membuat laporan polis setelah terlibat dalam kemalangan kecil.

Adiknya, Patricia Pashella Lampon, 22, berkata, selesai membuat laporan tersebut, mendiang bergerak ke Kuala Lumpur dan ada membuat laporan kehilangan dokumen di Balai Polis Brickfields, Kuala Lumpur pada keesokan harinya kira-kira pukul 3.46 pagi.

Selepas itu, jelasnya, mendiang mulai hilang jejak dan tidak dapat dihubungi oleh ahli keluarga sehinggalah berita sedih tentang kematian mangsa akhirnya diterima semalam.

“Mendiang yang bekerja sebagai seorang guru tiba di Semenanjung sejak 21 Februari lalu bagi menyiapkan penulisan tesisnya dalam bidang Politik dan Kerajaan.

“Kali terakhir berhubung, dia ada beritahu yang dia terlibat dalam kemalangan kecil dan ingin membuat laporan polis di Balai Trafik Polis, Ipoh. Saya ada beritahu dia untuk hubungi saya semula selepas itu, tetapi tiada.

“Sejak 26 Februari itu, mendiang hilang tidak dapat dijejaki. Kami telefon rakan-rakannya pun, tetapi tiada seorang pun yang tahu. Kami ahli keluarganya sedia maklum mendiang dalam keadaan kurang sihat dan stress sebagai seorang pelajar. Tetapi tidak tanya lebih-lebih sebab ingin hormati privasi dia,” katanya ketika dihubungi Kosmo!

Tambahnya, mendiang yang merupakan anak sulung daripada tiga beradik tidak menunjukkan sebarang gejala positif Covid-19 kerana mungkin mendiang sendiri tidak mengetahui dia menghidapi penyakit tersebut.

Dalam pada itu, Patricia berkata, penerimaan keluarga sangat berat dan sedih kerana tidak menyangka mendiang akan ‘pergi’ dahulu kerana mendiang merupakan seorang yang sangat aktif dalam menuntut ilmu.

“Mendiang jenis periang, adakalanya dia tegas khusus dalam pendidikan. Dia jenis bercita-cita tinggi dan suka buat kajian. Sejak dari zaman dia belajar, dia sangat aktif menyandang jawatan-jawatan tinggi.

“Dia juga peramah dan pandai membina ‘networking’ dengan orang ramai. Mendiang juga pernah menjadi Felo Perdana di bawah Kementerian Kemajuan Desa dan Wilayah.

“Disebabkan oleh positif Covid-19, kami (ahli keluarga) tidak dapat melihat jasad mendiang sebab prosedur yang telah ditetapkan. Namun tetap berharap walaupun abu mendiang, dapat dibawa semula ke Miri, Sarawak,” katanya.

Sumber: KMN

Share.

Leave A Reply