Disana Aku Temui Kehidupan

| August 3, 2020 | 0 Comments

Disana Aku Temui Kehidupan | Assalamualaikum para pembaca IIUMC. First of all, thanks to admin for publishing my story. Aku Ain (bukan nama sebenar). Kisah yang akan aku ceritakan adalah bukan mengenai aku tetapi keluarga ayah saudaraku. Keluarga yang selalu di
underestimate kan.

Keluarga yang aku ceritakan ini adalah keluarga abang kepada Abah aku.
Kesemua 5 orang adik beradik Abah sudah berkeluarga dan menetap di
kawasan perumahan yang sama.

Setiap phase pada kawasan taman perumahan itu hanya ada 10-12 rumah dan
pada phase itu (rumah kami terletak) hanya ada 8 rumah yang dihuni. 6
daripada 8 rumah itu adalah dihuni oleh keluarga kami.

Aku terpaksa terangkan part ni supaya readers boleh bayangkan dan cerita
aku ini berkait rapat dengan kedudukan rumah-rumah itu.

Pak Ngah merupakan abang kedua Abah. Pak Ngah mempunyai 6 orang anak. 2
Lelaki dan 4 perempuan.

Pak Ngah dan Mak Ngah masing-masing bekerja sebagai businessman dan
cikgu. Keluarga Pak Ngah bagiku adalah paling kurang menonjol dalam
keluarga-keluarga kami.

Maksudku disini kurang menonjol dalam hubungan kekeluargaan. Neither
relationship in real life nor virtually. Bagiku anak-anak Pak Ngahlah
sepupu-sepupuku yang paling jarang aku temui. Oleh kerana kurang bergaul
itulah mereka selalu dipandang rendah.

Berlatarkan keluarga-keluarga yang bolehlah dikira kuat beribadah, kami
sepertinya selalu berlumba-lumba untuk menunjukkan keluarga siapa lagi
lebih kuat beribadah. Itulah norma kehidupan keluarga anak-anak Tok Abah
dan Tok Ma.

Pada mulanya aku seperti benda itu biasa dan wajib untuk dilaksanakan
tetapi aku tau semua itu sebenarnya berunsurkan riak.

Whatsapp group keluarga kami penuh dengan kata-kata bangga daripada
ibubapa yang memuji anak-anak mereka beramal soleh.

Contohnya jika abangku bangun qiam, Umi atau Abah mesti mengkhabarkannya
didalam whatsapp group berserta gambar dan caption seperti bangga akan anak.

Bukan hanya Umi dan Abah yang buat malah hampir semua dari pasangan Pak
Long dan Mak Long sampailah ke keluarga Mak Su dan Paksu.

Bukan hanya ibubapa yang lakukan tetapi anak-anak juga terutamanya
anak-anak Pak Long dan Mak Long kerana mereka sudah berumur menjangkaui
30 tahun. Masing2 berlumba-lumba menunjukkan diri/ keluarga mereka
adalah yang terbaik.

Beribadat untuk siapa pun aku tak faham. Ikhlas kerana Allah atau kerana
pujian manusia semata2? Namun, ada sebuah keluarga yang tak pernah
sekalipun berbuat sedemikian.

Ya, keluarga Pak Ngah. Nama Pak Ngah, Mak Ngah dan anak2 mereka hanya
muncul apabila ada sesuatu yang penting contohnya menjemput datang ke
rumah untuk open house.

Sikap keluarga Pak Ngah yang sedemikianlah menyebabkan kami mempunyai
tanggapan buruk terhadap mereka. Bagi kami, anak-anak Pak Ngah dan Mak
Ngah juga turut kurang menonjol dalam beribadah.

Anak-anak Pak Ngah dan Mak Ngah sangat bijak dalam akademik. Tanggapan
buruk kami terhadap mereka menyebabkan keluarga itu selalu disisihkan.

Rumah Pak Ngah terletak di tengah2 antara rumah keluargaku dan keluarga
Pak Long tetapi bagi kami, rumah itu seolah-olah tidak berpenghuni.

Mereka disisihkan sejak bertahun. Kerana disisihkan itulah hubungan adik
beradik mereka sangat kukuh. Petang2 begitu kami akan nampak anak-anak
Pak Ngah keluar beriadah di hadapan rumah atau dikawasan rumah.

Rumah-rumah disitu adalah satu lot banglo. So, setiap rumah mempunyai
halaman yang besar. Walaupun mereka disisihkan, mereka tak pernah
menyisihkan orang lain.

Mereka taklah seperamah mana tetapi rasa hormat mereka pada orang lain
sangat tinggi. Tanggapanku pada mereka mula meluntur apabila aku tak
dapat ikut keluargaku dan yang lain pergi menunaikan umrah hujung tahun
lepas kerana aku sedang menduduki spm.

Aku diminta oleh Abahku untuk tinggal sementara dirumah Pak Ngah.
Kehadiranku dirumah itu adalah sangat diraikan oleh Mak Ngah dan sepupu2ku.

Tanggapanku pada mereka ialah bagiku mereka kurang menitikberatkan bab
solat. Mungkin solat tetapi diakhir2 waktu.

Membaca Al-Quran mungkin hanya seminggu sekali, bersosial tinggi kerana
rata-rata mereka mempunyai followers instagram 2000++ dan kerap post
gambar kat ig. Aku tak nafikan yang anak-anak Pak Ngah semuanya
mempunyai rupa yang menarik.

Sudahlah berwajah cantik/ kacak, bijak pulak tu so ofc mereka mempunyai
girlfriend/ boyfriend. Couple is haram, kan. Namun tanggapanku betul2
meleset. Apa yang aku nampak dan aku fikirkan jauh berbeza.

Tinggal dirumah Pak Ngah itulah menyedarkan aku akan beribadah itu
adalah rahsia antara kau dan Tuhanmu. Time tu lah, aku baru tahu
sebenarnya keluarga Pak Ngah mengamalkan konsep solat jemaah untuk
setiap waktu solat.

Anak-anak Pak Ngah ada yang sedang berada di universiti untuk sarjana
muda, ada yang baru habis spm, ada yang sedang menduduki spm sepertiku
dan bersekolah menengah.

Pak Ngah selalu tekankan pada anak-anak sesibuk mana pun cubalah untuk
solat berjemaah. Solat berjemaah maksudnya solat on time. Keluarga Pak
Ngah juga turut mengamalkan konsep Quran hour pada waktu diantara
Maghrib dan Isyak.

Ketika itu rumah mereka riuh dengan bacaan Al-Quran. Keadaan itu
membuatkan aku terfikir kalaulah Pak Ngah dan Mak Ngah macam yang lain
sudah pasti group itu sentiasa bermesej dengan gambar2 keluarga ini
beribadah.

Hanya Allah yang tau betapa malunya aku mengagumi pujian manusia
daripada pujian Yang Maha Esa. There’s a night bila aku terjaga kerana
Mak Ngah mengejutkan anaknya yang aku berkongsi bilik untuk Qiam.

Mak Ngah menyuruh anaknya untuk tidak berbuat bising kerana takut aku
terjaga kerana time tu aku baru saja melelapkan mata kerana
mengulangkaji subjek untuk paper seterusnya. Bukan bab ibadah saja
mereka perform, bab akhlak juga.

Pernah sekali tu kami tengah hi-tea di halaman rumah, aku bertanya
kepada cousin2 ku jika mereka tau kisah cousin kami ditangkap khalwat.
cerita ini berlaku pada 2018.

Keenam-enam mereka rupanya tak tau pun kisah itu berlaku. Since diorang
tak tau akan cerita tu, aku pun dengan mood nak bergossip ceritakan dari
A-Z kepada mereka.

Masa kami dinner bersama2, anak Pak Ngah yang sebaya dengan aku,
bertanya kepada Ayah dan Ibu nya berkenaan cerita itu. Pak Ngah dan Mak
Ngah tau sebenarnya tapi Pak Ngah kata itu aib orang sebab tu dia taknak
cerita.

Aib orang tu bukan untuk dijajah. Sentap lah jugak aku time tu tapi
moment tu ajar aku tentang kepentingan menjaga aib orang dan diri sendiri.

Ada satu lagi benda yang paling aku suka dalam keluarga Pak Ngah ni
ialah perbincangan ilmiah mereka. Setiap hari, Pak Ngah akan bawa satu
topic biasanya isu semasa dan semua orang kena bagi pandangan masing2,
dengan aku sekali terikut bagi pandangan.

Semua pandangan mereka horm4ti. Any opinion will be accepted as long
you’ve the ideas about the topic.

Semua pandangan mereka sangat matang dan penuh dengan ilmu dan cadangan,
anak bongsu Pak Ngah pun yang baru memasuki alam sekolah menengah sudah
matang dalam memberi pandangan.

Keluarga Pak Ngah sangat menitikberatkan konsep think before you speak.
2 minggu aku disana, sekali pun aku tak pernah dengar mereka bergosip
akan perangai buruk orang lain.

Paling pun, mereka hanya mengusik perangai buruk adik beradik mereka.
Sumpah, aku kagum dengan keluarga itu.

Pengalaman tinggal bersama keluarga Pak Ngah selama 2 minggu itu banyak
mengajar aku erti kehidupan. Betullah cakap orang, say something
reasonable or stay quiet. Makin banyak kita cakap makin terserlah segala
khilaf.

Pengalaman indah tinggal dirumah itu membuatkan aku menangis ketika Abah
dan Umi mengajakku pulang ke rumah setelah mereka pulang dari menunaikan
umrah.

Aku ceritakan semua yang aku nampak akan keluarga Pak Ngah kepada Umi
dan Abah. Pada mulanya, Umi dan Abah tak percaya tapi setelah aku cerita
secara detail, Abah dan Umi pun berasa kagum akan keluarga Pak Ngah.

Alhamdulillah sejak dari itu, Umi, Abah dan adik beradikku mula
mengurangkan habit menunjuk2. Walaupun masih ada, namun aku bersyukur
kerana sedikit sebanyak mereka mula faham konsep ibadah itu rahsia
antara kau dengan Tuhanmu.

Kalau Tok Ba dan Tok Ma masih ada, mesti mereka bangga punyai anak,
menantu dan cucu-cucu seperti keluarga Pak Ngah.

Terima Kasih, Keluarga Pak Ngah .

P/s: Maafkan aku jika penulisanku terlalu panjang dan sukar difahami.
Gaya bahasa ku mungkin sedikit baku kerana aku merupakan pelajar sastera
hahahahaha.

Moral of the story: kita bukan Tuhan untuk menghukum seseorang. Kita
hanya manusia biasa penuh salah dan khilaf. Jangan kita menilai
seseorang hanya pada luaran. Respect others like you want people to
respect you.

Selamat Hari Raya Aidiladha <3

– Ainn (Bukan nama sebenar)

 

Kredit: IIUM Confessions

 

Tags: , , , ,

Category: AGAMA, KELUARGA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *