Isteri Yang Tersakiti

| July 4, 2020 | 0 Comments

Isteri Yang Tersakiti |  Hai semua. Aku gelarkan myself sebagai Hana (bukan nama sebenar). I don’t know how and where to start the story tapi takpe aku akan cuba ceritakan confession ini dengan sebaiknya dan aku berharap confession ini disiarkan untuk pengajaran semua termasuk aku.

Aku merupakan seorang isteri bekerjaya (senior exec di sebuah syarikat

oil & gas) berusia 34 tahun dan mempunyai seorang anak.

 

Suamiku merupakan seorang manager di sebuah syarikat oil & gas kepunyaan

negara (rasanya semua tahu kot). Usia perkawinan kami menjangkau 9 tahun

pada tahun ni.

 

Pada mata kasar dan pada pandangan keluarga aku termasuk keluarganya dan

jugak kawan-kawan kami, kami berdua adalah pasangan bahagia dan kerap

menunjukkan kebahagiaan itu di laman sosial seperti Instagram / Facebook.

 

Tapi betul lah orang kata, disebalik bahagia pasti ada terselit duka dan

duka itu aku alaminya sejak awal tahun lepas (2019).

 

Oh ya sebelum terlupa, I came from a good family background tapi dugaan

berlaku di hujung-hujung ketika aku melahirkan anak tunggal ku, ayahku memilih

untuk menduakan mak dan berkahwin secara senyap.

 

Hingga ke hari ini hanya aku dan adik mengetahui mengenai perkahwinan

kedua ini tapi merahsiakan daripada mak demi menjaga hatinya.

 

Dari saat itu hati aku remuk memandangkan aku memandang tinggi ayah

sebagai ketua keluarga yang dihormati dan sehinggakan aku set suami

pilihan aku harus seperti ayah.

 

Bila terjadi seperti itu, aku hanya tinggal suami ku untuk menjadi

satu-satunya lelaki yang dipercayai dan diharapkan untuk kekal setia dan

menjadi suami mithali untuk keluarga kecil kami.

 

Malangnya semua tanggapan itu meleset. Semuanya bermula pada awal tahun

lepas apabila secara tiba-tiba aku mengalami gangguan period dan upon

checking with specialist.

 

Aku disahkan mempunyai cyst yang kecil di ovari dan memerlukan minor

laparoscopy to remove. I was admitted to the hospital dan sepanjang

berada di hospital, suami menjaga dengan baik dan tiada apa-apa yang

ganjil padanya.

 

Sepulangnya aku dari hospital pada hari keesokannya, kami keluar makan

malam bersama seperti biasa dan apabila pulang, while waiting for the lift.

 

Tanpa disengajakan, anak ku yang selalu bermain games di handphone suami

telah memberikan phone itu kepada aku untuk dipegang sementara suami

sibuk mengeluarkan barang dari bonet kereta.

 

From that moment, berbagai notifications telah appear di phone suami

especially dari laman social seperti Wechat, Tinder and etc.

 

Berderau darah aku apabila aku click di bahagian chat ada berbagai-bagai

chat di dalam, mostly flirting chat, Aku bingung dan terus menangis

semahu mahunya di dalam toilet rumah selepas confront dengan suami untuk

jelaskan apa yang aku lihat tadi.

 

He explains that all these cuma suka-suka sahaja since aku kurang

melayani kehendak batinnya dan semua ini dilakukannya pada lewat malam

sambil menyiapkan kerja / research paper ketika aku sudah tidur bersama

anak.

 

Aku jadi confuse and bertambah bingung since apa maksud nya sebagai

kurang sedangkan sebagai isteri berkerjaya, aku masih melayani

kehendaknya almost every day walaupun ada sehari dua aku knock down

early sebab letih dengan kerja ofis.

 

Masihkah aku dianggap kurang melayani sehingga memilih untuk flirting chat?

 

Selain dari flirting chat, aku mula menjadi penyiasat tegar di mana

sebelum ni aku begitu jujur dan setia tidak spot check langsung

handphone suami demi 100% percaya.

 

Aku mula menceroboh email nya, WhatsApp web demi mencari bukti walaupun

in the end, bukti itu hanya meremukkan lagi hati aku.

 

Ada setengah chat yang aku jumpa untuk request girl for massage in which

bila aku confront again, he told me “oh pergi massage saja-saja sebab dia

urut best.. takda request lebih pun. Lagipun kawan yang recommend”.

 

Apakah perasaan isteri yang lain sekiranya ini jawapan suami anda? Aku

sukar mempercayai untuk sekadar massage tanpa lebih -lebih knowing the

nature of the business.

 

Sehinggakan aku pernah pergi sendiri ke tempat massage yang dikantoikan

dan request sendiri girl yang suami pernah request untuk massage, tahu

apa jawapan owner tempat massage tersebut?

 

“Sorry.. sorry.. sini takde massage untuk perempuan!” and terus menutup

pintu. Aku sempat menjeling ke dalam dan memang suasana sangat gloomy

and dark and semua pelanggannya memang lelaki.

 

Air mata aku berjurai dengan lajunya sambil menuruni tangga, sambil

merasa kejamnya Tuhan pada aku menurunkan ujian sebegini di saat aku

memilih untuk setia tanpa curang kepada suami dari hari pertama

perkahwinan kami sehingga ke saat itu.

 

Hari hari yang berlalu sememangnya memberi tamparan hebat kepada aku dan

aku menjadi paranoid.

 

Setiap tingkah laku suami mula menjadi perhatian aku sehinggakan jika

suami stay up lewat malam menyiapkan kerja / research paper (suami ku

juga masih belajar untuk phD).

 

Aku akan jadi cuak dan berdebar-debar mengenangkan adakah suami akan

flirting chat seperti dulu. Sungguh trauma tu membuatkan aku tak

nyenyak tidur dan ini berlarutan untuk beberapa bulan.

 

Aku umpama penyiasat persendirian yang akan check aktiviti suami setiap

hari dan sesungguhnya semua tindakan aku ini akhirnya memakan diri sendiri.

 

Aku disahkan mengalami anxiety disorder dan memerlukan khidmat

kaunseling psikiatri (tanpa mengambil ubat) untuk menenangkan diri.

 

Di hadapan Dr Psikiatri aku menangis semahu mahunya tanpa dia

bertanyakan apa-apa soalan. It was such a relief walaupun in the end

nasihat Dr itu lebih kepada supaya aku mendekatkan diri kepada Tuhan dan

jangan menyalahkan diri sendiri.

 

Kesan dari anxiety disorder, aku mula mengalami gejala physical antaranya :

 

  1. Rasa kebas di seluruh badan – sehingga pernah admit di wad untuk

berjumpa pakar saraf dan menjalani ujian saraf untuk mengesan sebarang

abnormal. In the end result nya, aku sihat dan normal dan ianya cuma

perasaan aku.

 

  1. Rasa kering tekak dan mulut – aku ingatkan aku menghidapi penyakit

serius kerana ia berlarutan for almost 3 months ++. In the end,

resultnya tetap sama, aku sihat dan normal.

 

Sesungguhnya semua ini sangat menyeksakan jiwa dan aku sangat bersimpati

dengan anak tunggal aku yang terpaksa menghadapi semua ini di mana mood

swings aku yang boleh hadir secara tiba tiba.

 

Dan aku pernah rasa nak throw him from level 8 of our house bila dia

cuma bertanyakan soalan yang simple sahaja.

 

Begitu besar impaknya kepada aku untuk melalui dugaan Tuhan ini dan

mujurlah lama kelamaan aku belajar untuk memujuk hati dan akhirnya pulih

dari anxiety disorder pada hujung tahun lepas.

 

Aku memilih untuk tidak lagi mengambil tahu aktiviti handphone suami

setelah dia bersungguh-sungguh meminta maaf dan berjanji untuk tidak

mengulanginya kembali.

 

Walaupun kepercayaan itu tak mampu aku kembalikan 100% seperti dulu,

tapi aku biarkan kepercayaan itu ada demi anak aku dan perkahwinan ini.

 

Semoga Tuhan merahmati perkahwinan ini dan semoga aku terhindar dari

perasaan untuk membalas dendam atas semua yang telah suami lakukan

kepada aku.

 

Setiap hari suara-suara dari dalam asyik mempengaruhi aku untuk membalas

dendam, namun cepat-cepat aku ingatkan kembali status aku sebagai isteri dan

ibu kepada anak lelaki di mana perlakuan itu sangat la against the norm.

 

Kepada suami, I’ve suffered this a lot inside alone and I healed myself

because of I choose to heal it demi sayangnya saya pada awak dan anak.

 

Semoga peluang kedua ini tak disiakan kerana saya takut sekiranya suatu

hari nanti saya tak mampu nak pandang awak dengan rasa cinta sebagaiman

saya selalu pandang awak dulu dengan penuh rasa sayang dan cinta yang

mendalam sebagai ketua keluarga dan pelindung saya dan anak.

 

Sekian…

 

– Hana (Bukan nama sebenar)

 

Kredit: IIUM Confessions

Tags: , , ,

Category: KELUARGA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *